Rabu, 7 September 2016

Copy paste dari blog Inilah Jalanku..

Di masa 'Abbasiyah akhir, negeri-negeri Muslim tersekat dengan pelbagai kesultanan yang berkuasa sendiri-sendiri. Yang duduk bertakhta di Baghdad dan digelar "Amirul Mukminin" memang masih ada, tetapi dia tidak lebih daripada hanya sekadar pemuda yang manja yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu, seperti istilah yang digunakan oleh wartawan tiga zaman, Rosihan Anwar. Sebuah kisah tentang seorang ayah dan anak. Si ayah merupakan bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti hari Jumaat sebagaimana ditetapkan oleh kesultanan dimanfaatkannya untuk berhabis-habisan bekerja. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia meminta izin dari tuannya untuk menebus dirinya pada sang majikan.

Teruskan membaca » http://mohamadkhirjohari.blogspot.com.eg/2011/10/mereka-yang-berani-berprasangka-baik.html

Rabu, 31 Ogos 2016

Ya Allah, ampunilah aku..


Penat sekali malam itu. Alarm handphone berbunyi langsung tidak kusedari. Sedar-sedar waktu sudah menghampiri subuh. Bangkit berwuduk mengerjakan solat sunat, semoga yang sedikit ini diterima-Nya walaupun amat dikesali waktu bercinta dengan Yang Maha Esa makin hari makin berkurang. Menipiskah imanku?

Selesai dua rakaat solat sunat, entah mengapa badan ini meminta direhatkan sebentar. Niat cuma menanti waktu iqamah namun terlanjur sejam sudah waktu subuh berlalu.

"Ya Allah, aku terlepas kali kedua minggu ini subuh berjemaah! Ada apa denganku ini, Ya Allah? Adakah aku bermaksiat dengan-Mu?"

TARBIAH

Sepatutnya makin mematangkan diri semakin dekat dengan Ilahi..

Makin bertambah iman dan keyakinan terhadap pegangan suci..

Makin meningkat amalan yang berkualiti..

Makin sedar akan akan besarnya tanggungjawab ini!

Khamis, 20 Ogos 2015

Jalan ini masih panjang..
Dari semasa ke semasa
Ada yang tersungkur
Kita menunggu untuk tersungkur?

Mereka syahid untuk mempertahankan kebenaran
Kita mahu mati awal dari tarbiah?
Persiapkan diri
Untuk ujian yang lebih dahsyat!

Jumaat, 6 Mac 2015

Rehat Sebentar dari Tarbiah..

"Akhi, ana nak minta rehat sebentar."
Rehat dari apa, akhi?
"Dari tarbiah."
Dah kenapa tiba-tiba minta rehat? Antum ada amsalah ke?
"Terlalu banyak perlu dilakukan sejak akhir-akhir ini.."
Akhi, tarbiah adalah wasilah kita menuju Allah. Maka patutnya menyelesaikan masalah kita. Bukan menambahkan masalah.
"Tapi.."
Tiada alasan bagimu meninggalkan dakwah, akhi..

Jumaat, 27 Februari 2015

Bila kita rase tak tenang atau gelisah, kita kena buat ape?
Quran menjawab seperti dalam surah ar-Ra'dhu, surah ke 13 ayat yang ke 28;

"Orang-orang yg beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram."

Rabu, 14 Januari 2015

TARBIAH, PENTING?

Berjalan pulang dari menelaah madah untuk imtihan esok, Nahu Sorof dengan teman sekuliah sambil merancang masa untuk sambung muraja’ah malam ni. Maghrib memanggil. Terus menuju ke masjid di depan rumah. Usai solat, sambung bacaan Quran. Alhamdulillah, di saat mengharapkan ketenangan di musim imtihan yang biasanya musim penuh tekanan, ayat kalamullah menyejukkan hati yang layu. Benarlah firman-Nya dalam surah ar-Ra’dhu, surah ke-13 ayat 28;

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.”

                Teringat pakaian yang dibasuh semalam perlu diangkat segera di musim sejuk ni. Sampai di rumah disambut teman sebilik meminta pendapat macam mana nak menceritakan keutamaan tarbiah. Sambil mengangkat kain, otak menerawang jauh memikirkan macam mana nak bagi pendapat. Dalam hati, “Boleh tak bincang esok? Nak fikir imtihan dulu sekarang.” Sambil tangan mengangkat pakaian tetiba satu pengepit terjatuh.

“Astaghfirullah!” Entah kenapa terbayang kalau yang jatuh itu adalah jiwa seseorang. Tak sempat diselamatkan. Syukurlah cuma fantasi semata-mata. Terfikir bagaimana nak selamatkan kalau benar-benar realiti! Yang jatuh Cuma sebiji pengepit, boleh beli baru. Tapi kalau satu jiwa bagaimana? Tambah-tambah kalau masa depan di akhirat belum pasti mendapat tempat di syurga.

                Kenapa sibuk nak tarbiah diri? Kalau betul banyak masa, tarbiah diri sendiri sahaja. Tak perlulah nak susah-susahkan diri nak tarbiah orang lain! Allah menjawab dalam firman-Nya;

“Dan ingatlah ketika suatu umat di antara mereka berkata, “Mengapa kamu menasihati kaum yang akan dibinasakan atau diazab Allah dengan azab yang sangat keras?” Mereka menjawab, “Agar kami mempunyai alasan (lepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu dan agar mereka bertaqwa.”
(al-A’raf surah 7:164)


                Ikhwati, kita tarbiah diri dan mereka untuk selamatkan dari terjerumus ke jurang neraka. Kita nak sama-sama ke syurga! Bersabarlah di jalan ini. Jadilah mereka yang luar biasa, istiqomah di jalan tarbiah. Jangan dekati lubang-lubang yang menjadi kesukaan syaitan dan teman-temannya. Kadang-kadang kita sanggup membayar dengan harga yang tinggi demi menempah tempat di neraka. Sanggup beli tiket konsert pelik-pelik dan melabur untuk ‘games’ dan sebagainya. Tapi jalan menuju syurga yang banyak yang percuma kita pandang sebelah mata.