Khamis, 20 Ogos 2015

Jalan ini masih panjang..
Dari semasa ke semasa
Ada yang tersungkur
Kita menunggu untuk tersungkur?

Mereka syahid untuk mempertahankan kebenaran
Kita mahu mati awal dari tarbiah?
Persiapkan diri
Untuk ujian yang lebih dahsyat!

Jumaat, 6 Mac 2015

Rehat Sebentar dari Tarbiah..

"Akhi, ana nak minta rehat sebentar."
Rehat dari apa, akhi?
"Dari tarbiah."
Dah kenapa tiba-tiba minta rehat? Antum ada amsalah ke?
"Terlalu banyak perlu dilakukan sejak akhir-akhir ini.."
Akhi, tarbiah adalah wasilah kita menuju Allah. Maka patutnya menyelesaikan masalah kita. Bukan menambahkan masalah.
"Tapi.."
Tiada alasan bagimu meninggalkan dakwah, akhi..

Jumaat, 27 Februari 2015

Bila kita rase tak tenang atau gelisah, kita kena buat ape?
Quran menjawab seperti dalam surah ar-Ra'dhu, surah ke 13 ayat yang ke 28;

"Orang-orang yg beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram."

Rabu, 14 Januari 2015

TARBIAH, PENTING?

Berjalan pulang dari menelaah madah untuk imtihan esok, Nahu Sorof dengan teman sekuliah sambil merancang masa untuk sambung muraja’ah malam ni. Maghrib memanggil. Terus menuju ke masjid di depan rumah. Usai solat, sambung bacaan Quran. Alhamdulillah, di saat mengharapkan ketenangan di musim imtihan yang biasanya musim penuh tekanan, ayat kalamullah menyejukkan hati yang layu. Benarlah firman-Nya dalam surah ar-Ra’dhu, surah ke-13 ayat 28;

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.”

                Teringat pakaian yang dibasuh semalam perlu diangkat segera di musim sejuk ni. Sampai di rumah disambut teman sebilik meminta pendapat macam mana nak menceritakan keutamaan tarbiah. Sambil mengangkat kain, otak menerawang jauh memikirkan macam mana nak bagi pendapat. Dalam hati, “Boleh tak bincang esok? Nak fikir imtihan dulu sekarang.” Sambil tangan mengangkat pakaian tetiba satu pengepit terjatuh.

“Astaghfirullah!” Entah kenapa terbayang kalau yang jatuh itu adalah jiwa seseorang. Tak sempat diselamatkan. Syukurlah cuma fantasi semata-mata. Terfikir bagaimana nak selamatkan kalau benar-benar realiti! Yang jatuh Cuma sebiji pengepit, boleh beli baru. Tapi kalau satu jiwa bagaimana? Tambah-tambah kalau masa depan di akhirat belum pasti mendapat tempat di syurga.

                Kenapa sibuk nak tarbiah diri? Kalau betul banyak masa, tarbiah diri sendiri sahaja. Tak perlulah nak susah-susahkan diri nak tarbiah orang lain! Allah menjawab dalam firman-Nya;

“Dan ingatlah ketika suatu umat di antara mereka berkata, “Mengapa kamu menasihati kaum yang akan dibinasakan atau diazab Allah dengan azab yang sangat keras?” Mereka menjawab, “Agar kami mempunyai alasan (lepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu dan agar mereka bertaqwa.”
(al-A’raf surah 7:164)


                Ikhwati, kita tarbiah diri dan mereka untuk selamatkan dari terjerumus ke jurang neraka. Kita nak sama-sama ke syurga! Bersabarlah di jalan ini. Jadilah mereka yang luar biasa, istiqomah di jalan tarbiah. Jangan dekati lubang-lubang yang menjadi kesukaan syaitan dan teman-temannya. Kadang-kadang kita sanggup membayar dengan harga yang tinggi demi menempah tempat di neraka. Sanggup beli tiket konsert pelik-pelik dan melabur untuk ‘games’ dan sebagainya. Tapi jalan menuju syurga yang banyak yang percuma kita pandang sebelah mata.

Sabtu, 31 Mei 2014

Sibukkah kita?


"Masa kita 24 jam."

Ke mana kita sibukkan diri?

Dari waktu kita mulai tidur atau stay up study.

Bangkit qiamullail atau masih main games tak pun tengok bola atau movie!

Subuh. Tidur kembali atau sambung study. Rajin sikit baca matsurat dan quran sikit.

Seterusnya zohor, asar, magrib kemudian isyak.

Setiap jam, minit dan saat pernakah kita hitung ke manakah kita sibukkan diri kita?

Demi masa..sesungguhnya manusia benar-benar dalam kerugian. Melainkan .............

(al-'Asr, 103:1-3)

Jumaat, 28 Februari 2014

Lagu Cinta & Sayang!


Sesekali balik rumah, anak yang rapat dengan ibu mesti nak bermanja-manja dengannya. Taknak lepas bergayut bawah ketiak ibu orang kata huhu..

"Sayang sayang ibu, sayang sayang ayah. Sayang! Sayang keduanya."

Teman ibu di dapur yang sedang memasak sambil menyanyikan lagu untuk ibu. Tersengih-sengih tengok ibu sibuk menumbuk cabai sambil mengesat air mata. Potong bawang tadi pun tak tahan asyik meleleh je air mata ibu tu.

"Who's next? Your Mother! Who's next? Your Mother! Who's next? Your Mother! And then your father!" tak berhenti menyanyi sambil menari-nari depan ibu yang tengah kesat air mata pedih dengan aroma bawang & cabai. Tetiba kedengaran ayah pulang dari kebun. Ibu minta tolong si anak ambilkan air minum untuk ayah tapi si anak ni bagi alasan nak mandi pula.

Ibu pun terpaksalah buat sendiri. Dengan bermanis muka, ibu kesat peluh ayah di muka tanda kasih sayang & cinta seorang isteri. Nak menyanyi tak pandai pula. Setelah hilang haus si ayah, si anak keluar dari bilik air. Bangga melihat hubungan ibu & ayah lalu menyanyi lagi.

"Ibu mithali, ibu yang sejati. Kasih sayangmu, disanjung tinggi. Pengorbananmu ......"

"Kamu ni ayah tengok sejak balik rumah, menyanyi je kerjanya! Sayang ibu, love papa, Cinta Rasul, mithali lah bagai! Tolong ibu & ayah tak pula! Kalau betul kamu cintakan ibu, ayah atau sesape je, tunjukkanlah dengan buat sesuatu yang disukainya."

Ibu diam tak mahu masuk campur. Dalam hati ibu, "Alangkah seronok kalau si anak ni tolong ringankan beban ibu & ayah. Bantu apa yang perlu tak perlu disuruh, tak perlu tolak pada adik beradik lain untuk tolong kemas rumah ke, basuh pinggan atau urut ibu & ayah."

Dengan muka masam mencuka, si anak masuk ke bilik menyanyi lagu sedih. Lagu 'Papa Jahat' kot. Teresak-esak di bilik sambil si ibu datang memujuk.

# Duhai kawan, kakak, abang & adik. Kalau benar cintakan seseorang, maka berbuatlah apa yang menyenangkannya, mencontohinya sesuai dengan bagaimana orang yang dicintai itu. Kalau dia seorang rasul pula, buatlah seperti yang telah dilakukannya bukan cuma menyanyi di sana sini, "Aku cinta Rasulullah".